WELCOME TO WEB FGPBP

Mungkin anda berfikir, akulah manusia yang paling tidak beruntung dan bodoh, karena kecintaan ku terhadap negeri ku lebih besar dari yang kau dapat dari ku...tapi satu hal yang kau tahu, bahwa aku berjalan bersama suatu kebenaran yang dunia telah menolaknya...sebab yang ku tahu...kebenar itu akan memerdekakan aku.

11 Sep 2010

Otonomi gagal di Papua Barat





Konsensus yang muncul di Indonesia bahwa otonomi khusus bagi provinsi Papua Barat tersinggung telah gagal.
Di antara penasihat militer Indonesia, kebijakan analis dan penduduk asli daerah yang kaya sumber daya, ada suara bulat dekat bahwa kebijakan tersebut diperkenalkan hampir 10 tahun lalu untuk menenangkan sentimen separatis telah diperdalam ketidakpuasan. Dan beberapa kata sepakat tentang bagaimana memperbaikinya.
International Crisis Group yang berbasis di Jakarta analis Sidney Jones mengatakan sebagai bagian dari dialog untuk mengatasi ketidakpuasan dan frustrasi, pemerintah harus meminta maaf untuk suara dimanipulasi pada tahun 1969 yang menuju inklusi Papua di republik ini.
Dia memperingatkan bahwa tanpa rekonsiliasi,''radikalisasi meningkat kemungkinan''. kegagalan Jakarta untuk mengatasi pelanggaran HAM di dua provinsi yang membentuk bagian barat pulau New Guinea, Papua dan Papua Barat, kehadiran keamanan yang berat, masuknya migran, korupsi merajalela dan kemiskinan yang terus-menerus merongrong otonomi khusus'''' .
Kekerasan telah memburuk dalam dua tahun terakhir sementara Majelis Rakyat Papua, yang mewakili nilai-nilai adat, secara simbolis diserahkan kembali otonomi khusus kepada parlemen provinsi selama bulan Juni dan protes Juli.
Ms Jones mengatakan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono harus kick-memulai pembicaraan dan mengejar rekonsiliasi masyarakat dan pengelolaan pemerintahan baru.
''Mereka harus mengatasi Pepera dan mengakui bahwa ada proses dimanipulasi,''Ms Jones kepada The Age.
Papua Barat, dengan penduduk asli Melanesia yang, pada awalnya dikeluarkan dari negara Indonesia selama negosiasi dengan bekas kolonial Belanda. Hanya setelah pemungutan suara yang disponsori PBB antara kekuatan Barat Papua tidak setuju untuk menuntut Jakarta untuk dimasukkan. Tapi itu plebisit, yang dilakukan antara lebih dari 1000 orang Papua, secara luas diejek sebagai menggelikan.
Suara 1969 tetap merupakan sumber dendam dan senjata paling ampuh dalam menantang legitimasi pemerintahan Jakarta.
Sebuah referendum kemerdekaan tetap merupakan permintaan koalisi kelompok adat Papua dan Majelis Rakyat Papua, tetapi Jakarta telah menolak untuk menanggapi tuntutan. Meskipun demikian, referendum mungkin latihan mengecewakan para pendukung kemerdekaan sebagai penduduk Papua Barat adalah pemikiran untuk dibagi antara masyarakat adat dan migran.
Dalam satu-satunya konsesi, Dr Yudhoyono telah sepakat untuk melakukan audit''''otonomi khusus tahun depan.Jakarta sendiri adalah tidak puas dengan otonomi khusus, mencatat bahwa dua provinsi mendapatkan uang lebih banyak dari pemerintah pusat daripada provinsi lainnya - $ 1 miliar per tahun - tetapi belum menunjukkan kemajuan ekonomi.
Defisit pembangunan secara luas terkait dengan korupsi merajalela dan pengalihan dana ke birokrasi baru daripada pengeluaran di tingkat masyarakat pada layanan kesehatan, pendidikan atau skema penciptaan pekerjaan.
Frederika Korain, seorang aktivis terkemuka Papua di Jayapura, mengatakan dana otonomi akan Papua non-Melanesia yang mendominasi perekonomian.
Dia mengatakan rekonsiliasi harus didahului oleh berakhirnya pelanggaran oleh pasukan keamanan, pembatasan dari milisi pro-Jakarta dan upaya untuk memberikan kembali''''Papua martabat mereka.
Dia ditandai kampanye yang sedang berlangsung dari mobilisasi massa. Sementara sebagian besar orang Papua mengejar berarti non-kekerasan, unsur tumbuh mendukung tindakan bersenjata.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar