WELCOME TO WEB FGPBP

Mungkin anda berfikir, akulah manusia yang paling tidak beruntung dan bodoh, karena kecintaan ku terhadap negeri ku lebih besar dari yang kau dapat dari ku...tapi satu hal yang kau tahu, bahwa aku berjalan bersama suatu kebenaran yang dunia telah menolaknya...sebab yang ku tahu...kebenar itu akan memerdekakan aku.

7 Agt 2010

Papua Barat memperingatkan intifadhah melawan Jakarta


Pemimpin Papua Barat adalah peringatan dari intifadhah "total" di tanah air mereka Indonesia-memerintah, mengatakan kegagalan Forum Kepulauan Pasifik untuk mendiskusikan kemerdekaan mereka mungkin berarti akhir dari upaya diplomatik untuk menyelesaikan penderitaan mereka damai.
Mereka kecewa bahwa Vanuatu, sebagai kursi baru, tidak mengatasi masalah seperti yang dijanjikan tetapi mereka juga dipilih Papua New Guinea untuk "mengkhianati" mereka dengan penekanan pada kedaulatan Indonesia.
"Kami merasa dikhianati oleh Papua New Guinea dan pencuri grand - bukan kepala - Sir Michael Somare," kata Dr John Ondawame, juru bicara Koalisi Nasional Papua Barat untuk Pembebasan.
"Pasifik pemimpin terus disuap oleh Indonesia, diplomasi gagal dan hal itu akan sangat sulit bagi para pemimpin politik kita mengandung kita OPM [gerilya] pasukan setelah kegagalan ini diplomatik yang sedang berlangsung. Kami dekat dengan mendeklarasikan total intifadhah di Papua."
Vanuatu adalah satu-satunya negara telah mendukung Papua Barat. Bulan lalu parlemen yang mengesahkan undang-undang menyatakan bahwa Vanuatu akan mengangkat isu ini untuk kedua Mahkamah Internasional dan Majelis Umum PBB pada akhir tahun ini.
Tahun lalu Papua Barat dekat untuk mendapatkan status pengamat dengan Grup ujung tombak sub-regional Melanesia, yang kelompok Papua Nugini, Kepulauan Solomon, Vanuatu, Fiji dan Kaledonia Baru. Itu diblokir oleh Bapak Somare, yang Perdana Menteri PNG, yang satunya suara menentang kesepakatan ditenggelamkan, karena suara harus bulat.
pemimpin Papua juga memperingatkan para pemimpin forum untuk waspada terhadap pengaruh Indonesia, mengklaim Indonesia adalah bermain "permainan ganda" karena juga telah duta besar untuk menghadiri Fiji saingan bahwa negara itu "Melibatkan Fiji" pertemuan.
Para pengamat mengatakan Indonesia prihatin bahwa Vanuatu kursi kedua ujung tombak Melanesia Group dan Forum Kepulauan Pasifik, memberikan dukungan bagi Papua Barat.
dukungan Indonesia untuk forum saingannya Frank Bainimarama di Fiji mungkin cara merusak forum jika terus mendorong isu Papua Barat.
Indonesia telah mengirim delegasi ke forum di Port Vila dan Papua Barat mengatakan para pemimpin badan intelijen di Indonesia juga mengirim seorang pejabat senior untuk berbicara kepada pemerintah Vanuatu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar