WELCOME TO WEB FGPBP

Mungkin anda berfikir, akulah manusia yang paling tidak beruntung dan bodoh, karena kecintaan ku terhadap negeri ku lebih besar dari yang kau dapat dari ku...tapi satu hal yang kau tahu, bahwa aku berjalan bersama suatu kebenaran yang dunia telah menolaknya...sebab yang ku tahu...kebenar itu akan memerdekakan aku.

9 Nov 2010

Menyeimbangkan bertindak untuk Obama PADA sales keamanan Indonesia



President Barack Obama, accompanied by first lady Michelle Obama, signs a book while Indonesian president Susilo Bambang Yudhoyono and Kristiani Herawati look on at Merdeka Palace in Jakarta November 9, 2010. REUTERS/Enny Nuraheni

JAKARTA | Thu November 9, 2010 11:45 EST
(Reuters) - Amerika Serikat dan Indonesia memiliki kepentingan keamanan BANYAK Bersama, TAPI Presiden AS Barack Obama menghadapi batu sandungan Very ketika membahas lebih Militer Dekat sales selama kunjungannya Minggu ini - hak asasi Manusia. SUMBER
Militer Indonesia, dan khususnya Yang Kopassus Pasukan Khusus, memiliki hak Catatan KESAWAN kepalang Kampanye Terakhir Melawan kaum separatis di Timor Timur, Papua Barat dan Aceh. Sebuah video Baru Yang menunjukkan penyiksaan terhadap Orang-Orang Papua telah Masalah membawa Suami Dilaporkan di Bawah SOROTAN sebagai kunjungan obama Indonesia.

Kedua Negara memiliki sales keamanan Yang Berjalan Sudah lama. 88 unit Detasemen's Indonesia anti-teroris, Yang Bali dibentuk lahir years Penghasilan kena pajak tahun 2002, didanai, dilatih dan dilengkapi Dibuat amerika Serikat dan Australia, dan telah mencetak keberhasilan mengesankan.
Ancaman Militan di Indonesia Sudah Sangat berkurang dekade Terakhir KESAWAN. Grup kepada Yang Setia al Qaeda telah tersebar dan pemimpin kunci BANYAK telah dibunuh Dibuat Dari Pasukan Detasemen 88. Obama perlu untuk memastikan bahwa Kerjasama erat Yang Terus memerangi militansi terbesarnya di Negara muslim di Dunia.
Jakarta Juga, Ingin menggalang keamanan, sebagian untuk bertindak sebagai Melawan Cina Benteng semakin Yang telah hawkish melenturkan muscle KESAWAN Wilayah sengketa di Laut Cina Selatan Artikel Baru beberapa Negara Asia Tenggara tetangga Indonesia.
"Saya rasa * Semua presiden di AS Harus mengambil Indonesia sebagai Teman Baik," ujar Analis keamanan Bahasa Indonesia Noor Huda Ismail, wakil presiden Sekurindo Global Consulting.
"Mereka regular tidak Punya pilihan selain berteman Artikel Baru Kita KARENA Kita akan Benteng mereka di Wilayah tersebut, untuk mengandung Cina."
tindakan penyeimbangan Obama adalah untuk membina dan memperdalam Kerjasama Tanpa keamanan muncul untuk memaafkan pelanggaran hak asasi Manusia Indonesia Dibuat Militer dan Polisi.
Bahasa Indonesia counterpart Susilo Bambang Yudhoyono-Nya Juga memiliki tindakan penyeimbangan untuk melakukan. Cina adalah Kekuatan Yang dominan di Asia, KESAWAN hal Ekonomi Serta Militer. KESAWAN kerja jangka pendek samanya Artikel Baru Washington, Yudhoyono Harus berusaha untuk menghindari Beijing berlawanan.
VIDEO PENYIKSAAN mempersulit Ties
PADA bulan Juli, Menteri Pertahanan Robert Gates KESAWAN kunjungannya mengumumkan bahwa Washington berakhir larangan sales Artikel Baru Kopassus. Dia mengatakan Langkah-Langkah diikuti Suami Dibuat Indonesia untuk dihukum menghilangkan pelanggar hak asasi Manusia Dari Jajaran Pasukan Khusus.
Tetapi Organisasi hak asasi Manusia bereaksi Artikel Baru kemarahan, mengatakan Kopassus Pelabuhan Masih petugas bersalah tetap Permanent kejahatan terhadap kemanusiaan. Dan bocornya video penyiksaan Yang menunjukkan Orang Papua, Tempat Aksi separatis tingkat rendah telah years direbus selama puluhan, Masalah telah Membuat bahkan lebih sensitif.
Suami video menunjukkan doa laki-laki Papua sedang diinterogasi dan disiksa. Mereka dipukuli dan ditendang. Satu diadakan untuk Orang memiliki tenggorokannya pena?, tongkat dan lain telah diadakan untuk membakar alat kelaminnya.
Data video - Artikel Baru Yang tampaknya telah difilmkan ponsel salah Satu interogator - Tanggal ITU PADA diambil 30 Mei years. Suami menunjukkan regular tidak jelas APA unit Pasukan keamanan Indonesia terlibat.
"AS tampaknya Sangat Berhati-hati PADA Kerjasama Militer Artikel Baru Indonesia, dan salah Satu Masalah Utama adalah Papua," kata Andi Widjajanto, Analis keamanan di Universitas Indonesia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar